Desain Diffuser Sharks Tooth Bantu Red Bull Racing Jadi Lebih Cepat

Desain Diffuser Sharks Tooth Bantu Red Bull Racing jadi Lebih Cepat

KabarOto.com - Dengan pengembangan desain pada mobil Red Bull Racing kode sasis RB16B, kini tampil lebih agresif dan cepat. Bahkan mobil tim Mercedes-AMG Petronas dengan kode sasis W12 pun tak berkutik, kalah cepat dari RB16B.

Adrian Newey selaku Chief Technical Officer memberi pengaruh besar pada desain mobil Red Bull Racing, ia berperan dalam prestasi Red Bull Racing pada 2010. Mengantar tim Red Bull Racing juara konstruktor dan juara dunia F1 Sebastian Vettel pada 2010.

Kini Red Bull Racing menekan secara agresif dengan program pengembangan 2021 dan tampaknya akan membuat RB16B mengantar pembalapnya juara dan tercepat. Pembalap Red Bull Racing yakni Max Verstappen benar-benar dominan atas Lewis Hamilton (Mercedes-AMG Petronas) dalam balapan setelah kualifikasi sekitar 0,2 detik di posisi depan pada GP Styria.

Baca juga: FIA Beri Peringatan Red Bull Racing Perihal Selebrasi Burn Out

RB16B bisa menyumbang kemenangan dan menjadi yang tercepat

Tren empat balapan terakhir jelas menunjukkan Red Bull Racing dalam kekuasaan, pihak Mercedes telah mengakui bahwa sementara masih ada beberapa bagian baru dalam pengembangan, akan ada relatif sedikit perkembangan mobil 2021-nya karena perhatian penuh dialihkan untuk mobil musim 2022.

Perubahan desain RB16B kini memiliki sudut Rake yang lebih tinggi. Mercedes merasa hanya ada sedikit potensi pengembangan yang tersisa dalam konsep low-rake-nya. Namun, Red Bull Racing terbukti sangat responsif terhadap pengembangan aerodinamis lebih lanjut dan tim enggan mengabaikan hal itu dalam upayanya meraih gelar dunia pertamanya dalam delapan tahun.

Sudut rake mengacu pada ketinggian naik mobil, dari belakang ke depan, dengan beberapa tim menaikkan bagian belakang mobil relatif ke depan jauh lebih banyak daripada yang lain, yang dikenal sebagai 'rake tinggi', sebagai lawan dari 'rake rendah ', ketika bagian belakang lebih rendah.

Ilustrasi perbedaan ketinggian sudut "rake" antara W12 dan RB16B

Setelah sudut rake, Red Bull Racing melakukan pengembangan berpusat di sekitar diffuser mobil. Di Sirkuit Red Bull Ring, Max Verstappen memiliki versi pengembangan lebih lanjut dari diffuser berdesain sharks tooth atau 'gigi hiu' yang pertama kali terlihat saat latihan di Monako.

Sementara Sergio Perez mempertahankan versi sebelumnya untuk akhir pekan Grand Prix Styrian. Dia diharapkan mendapatkan versi spesifikasi barunya sendiri di Austria kemarin (04/07).

Spesifikasi fitur diffuser ini adalah untuk menyalurkan udara di atas diffuser dengan cara yang lebih efektif memberi energi vortisitas percepatan udara yang diciptakan oleh gerigi, pada versi sebelumnya memiliki gerigi hiu pada bagian ujungnya saja.

Versi terbaru menampilkan gerigi ini di seluruh bagian diffuser. Pusaran yang dibuat membantu menjaga seluruh aliran di atas diffuser tetap berenergi bahkan saat diffuser semakin menjauh dari permukaan jalan pada kecepatan rendah saat downforce berkurang seiring dengan kecepatan.

Baca juga: Kemenangan 1 Dan 3 Red Bull Racing Di Prancis Jadi Bukti Mobil 1

Perbedaan desain diffuser shark tooth antara Verstappen dan Perez

Dengan desain rake yang tinggi, membuat aliran udara di bawah mobil lebih banyak. Tambahan desain diffuser gigi hiu pada RB16B, membuat downforce lebih baik.

Gerigi gigi hiu ini secara efektif akan memungkinkan RB16B untuk menjaga aliran udara diffuser terpasang pada ketinggian rake yang lebih tinggi dari sebelumnya. Semakin banyak downforce yang dapat diciptakan dari lantai bawah, semakin sedikit area sayap belakang yang dibutuhkan untuk memberikan total downforce.

Downforce yang dibuat oleh lantai bawah membutuhkan hambatan yang kecil, sementara sayap belakang memaksimalkan hambatan udara dari bagian atas. Oleh karena itu, jika Red Bull Racing telah menemukan cara melalui tweak diffuser terbaru ini untuk memperoleh proporsi yang lebih besar dari total downforce dari lantai bawah, RB16B akan lebih cepat di lintasan lurus juga tikungan.

Itulah yang diamati Mercedes dari RB16B dalam dua balapan terakhir, dengan Silver Arrows dilaporkan kalah 0,25 detik di trek lurus Sirkuit Red Bull Ring, Austria.

Musim 2021 masih menyisakan 14 seri balapan lagi, apakah mungkin Mercedes-AMG Petronas akan melakukan hal serupa untuk meningkatkan kinerja dan performa W12?