Volkswagen Kembangkan Alat Diagnostik Baterai Mobil Listrik

Volkswagen Kembangkan Alat Diagnostik Baterai Mobil Listrik

KabarOto.com - Volkswagen mengembangkan perangkat lunak diagnostik baterai bernama BattMan yang berfungsi untuk proses daur ulang komponen yang menjadi sumber tenaga dari mobil listrik.

Sebelumnya, perangkat lunak ini dikembangkan oleh Audi sebagai alat diagnostik baterai untuk model E-Tron. Di mana, fungsinya adalah memeriksa masa guna baterai agar lebih mudah didaur ulang.

Perangkat lunak BattMan akan digunakan oleh para ahli di Volkswagen Group Components di pabrik daur ulang baterai pertamanya di Salzgitter. Untuk cara kerjanya sendiri, para ahli memasangkan perangkat lunak ini ke konektor tegangan rendah di baterai dan dapat mendeteksi keselahan, resistansi isolasi, kapasitas, suhu, dan tegangan sel.

Baca juga: Volkswagen ID.3 Berkelir Khusus Hadir Di Inggris

Menurut keterangan seorang insinyur Audi, Axel Vanden Branden mengatakan bahwa, “Kami dapat mengukur semua parameter terpenting sel. Di mana, sistem lampu lalu lintas menunjukkan status sel adalah hijau, berarti sel dalam keadaan baik, kuning berarti memerlukan pemeriksaan lebih dekat, dan merah berarti sel rusak.”

Berdasarkan hasil pengujian, baterai kemudian dapat digunakan kembali untuk kendaraan lain jika dalam kondisi sangat baik. Jika tidak cukup baik, bisa dapat diperbaharui dan dikirim untuk digunakan pada hal lain, seperti forklift atau robot pengisian daya seluler.

Baca juga: Volkswagen Imajinasikan Mobilitas Masa Depan Lewat Desain Mobil Konsep

Jika baterai dalam kondisi sangat buruk, baterai dapat didaur ulang untuk bahan dasarnya, seperti aluminium, tembaga, plastik, dan sesuatu yang disebut "bubuk hitam". Bubuk tersebut mengandung bahan-bahan seperti litium, nikel, mangan, kobalt, dan grafit, yang dapat secara efektif ditambang dari baterai dan digunakan lagi di baterai lain.

“Kami tahu bahwa bahan baterai daur ulang sama efektifnya dengan bahan baru. Oleh karena itu, bahan daur ulang ini akan digunakan untuk memasok kegiatan produksi sel kami di masa depan,” ungkap Frank Blome, kepala sel baterai dan sistem baterai di Volkswagen Group Components.