BMW Group Akan Pakai Pelek Electrolysis

BMW Group akan Pakai Pelek Electrolysis

KabarOto.com - Kepedulian terhadap lingkungan akan diwujudkan oleh BMW Group dengan melakukan produksi pelek alumunium cetak menggunakan 100% energi ramah lingkungan. Sedianya akan digunakan di mobil BMW dan Mini pada tahun 2024.

Bagi BMW Group produksi komponen tersebut diproses energy-intensive electrolysis untuk mengolah amunimium untuk menjadi proses pencetakan pelek. Diyakini kesepakatan ini telah disepakati para pemasok pelek untuk BMW Group.

Baca juga: Mini Cooper S Convertible Resolute Edition, Tampil Lebih Elegan

Adapun BMW Group melakukan pemesanan sekitar 10 juta pelek light-alloy setiap tahun dan 95% terbuat dari aluminium. Adapun dengan proses electrolysis mampu menekan CO2 hingga 500.000 ton pertahun.

“Sumber energi ramah lingkungan merupakan terobosan besar untuk menekan emisi CO2 di rantai pasokan kami. Kita sudah sepakati lebih dari 400 kontrak dengan pemasok kami, termasuk pemasok pelek dan amuminium, untuk menyarankan menggunakan energi ramah lingkungan,” ujar Joachim Post, member of the Board of Management of BMW AG responsible for Purchasing and Supplier Network.

Diyakini alumunium adalah komponen yang mudah didaur ulang berkali-kali, sehingga pelek lawas bisa menjadi bagian daur ulang guna menekan biaya. Sehingga memudahkan energy-intensive electrolysis berbanding proses material mentah. Secara bersamaan material bekas juga harus memenuhi standar BMW Group mulai dari kualitas, desain, keselamatan, dan kesiapan mekanikal.

Baca juga: Mini Remastered Marshall Edition, Penyemangat Industri Musik

Sedianya Mini akan menjadi yang pertama menggunakan komponen ini pada tahun 2023, berupa pelek cetakan light-alloy yang terbuat dari 70% adalah limbah alumunium, dipasang di Mini Countryman. Kombinasi dari 100% energi ramah lingkungan untuk produksi dan 70% dari limbah material bisa menekan emisi hingga 80%, berbanding proses pembuatan konvensional.

Memastikan komponen bekas sudah sesuai standar, BMW Group memerlukan sertifikasi dari Aluminium Steward Initiative (ASI). Merupakan organisasi non-profit yang memang didukung oleh asosiasi lingkungan dan industri, NGO, hingga produsen alumunium dan perusahaan pembuatan.