Pemerintah Gandeng Toyota Kejar Target Produksi Kendaraan Listrik

Pemerintah Gandeng Toyota Kejar Target Produksi Kendaraan Listrik Pada tahap berikutnya, peneliti dari UNS, ITS dan Udayana akan melakukan rangkaian studi (Foto: istimewa)

KabarOto.com - Kementerian Perindustrian berkolaborasi dengan Toyota Indonesia dan enam Perguruan Tinggi Negeri untuk melakukan riset dan studi secara komprehensif tentang pentahapan teknologi electrified vehicle (kendaraan listrik) di dalam negeri.

Langkah ini dilakukan pemerintah agar target 20 persen untuk produksi kendaraan emisi karbon rendah (low carbon emission vehicle/LCEV) pada 2025 dapat tercapai.

"Pemerintah saat ini terus berupaya mendorong pemanfaatan teknologi otomotif yang ramah lingkungan melalui program LCEV," kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto pada acara Kickoff Electrified Vehicle Comprehensive Study di Gedung Kemenperin, Jakarta, Rabu (4/7/2018).

Riset ini juga merupakan bagian dari komitmen pemerintah untuk menurunkan Emisi Gas Rumah Kaca (CO2) hingga 29 persen pada 2030, sekaligus menjaga energi sekuriti di sektor transportasi darat.

Baca Juga: Mobil Pedesaan Akan Launching di GIIAS 2018

"Sebagai salah satu sektor andalan di dalam roadmap Making Indonesia 4.0, industri otomotif nasional diharapkan menjadi basis produksi kendaraan bermotor baik internal combustion engine (ICE) maupun electrified vehicle (EV) untuk pasar domestik maupun ekspor," papar Menteri.

Dalam implementasinya, Kemenperin menggandeng Toyota untuk melakukan riset selama dua tahun. Pada tahap pertama, peneliti dari UI, ITB, UGM akan menggunakan 12 unit kendaraan listrik dan enam unit kendaraan konvensional yang disediakan Toyota Indonesia.

Kendaraan ini dipergunakan untuk mempelajari aspek teknikal seperti jarak tempuh, emisi, infrastruktur, dan kenyamanan pelanggan melalui pelacakan data dalam penggunaan sehari-hari mobil-mobil tersebut di tiga kota besar Indonesia, yakni Jakarta, Bandung, dan Yogyakarta selama periode tiga bulan.

Pada tahap berikutnya, peneliti dari UNS, ITS dan Udayana akan melakukan rangkaian studi yang sama dengan tujuan agar data yang diperoleh lebih beragam dan komprehensif.

Nantinya, data-data yang terkumpul akan dianalisa dan disimpulkan untuk menjadi referensi bagi Kemenperin. Selain itu, penelitian juga akan mempelajari mengenai rantai pasok industri, termasuk kebutuhan ketenagakerjaan.